Message from ‘Down Syndrome’ Workers! They are more than you think!

I feel so bad and almost cried when I saw the video above, How can they treat them like that? … Oh God, forgive them!

Matthew 25:40, 45-46*

40 “The King will reply, ‘Truly I tell you, whatever you did for one of the least of these brothers and sisters of mine, you did for me.’ [...] 45 “He will reply, ‘Truly I tell you, whatever you did not do for one of the least of these, you did not do for me.’ 46 “Then they will go away to eternal punishment, but the righteous to eternal life.”

“But mark this: There will be terrible times in the last days. People will be lovers of themselves, lovers of money, boastful, proud, abusive, disobedient to their parents, ungrateful, unholy, without love, unforgiving, slanderous, without self-control, brutal, not lovers of the good, treacherous, rash, conceited, lovers of pleasure rather than lovers of God—having a form of godliness but denying its power. Have nothing to do with such people.” (2 Timothy 3:1-5*)

*New International Version (NIV)

We need men of God who will love & respect women of faith

I spent the day with a group of men in our house church learning what it takes to be a man of God when it comes to loving and respecting women. In our day an age most men are not men, they are boys. Most guys still want to marry their mom, have a women serve and take care of them, are not willing to take initiative or commit in a relationship, most men are still living in fear, not pursuing their callings for settling for “safe” because its easy. This is sad, upsetting and the standard must change.

Women don’t want to marry boys, they want to marry men. Women don’t want boys they have to put up with, clean up after and take care of, they want to be lead, pursued and taken on an exciting life adventure. If you go to most of the churches in the Western world today, you will find that there are very few spiritual men, instead there are many spiritual women. It’s disappointing, but I hear it from women of faith all the time, “Pastor Jaeson, where are the godly men?”

Today, a good brother and leader in our GBS community Daniel Ra explained what God showed him to be the “5 Pillars of Manhood” in how men must love, respect and serve women. It was enlightening and reinforcing from what I have been teaching men for years when it comes to pursuing a woman of God… of course none of us are perfect, we all have our mistakes, but we must each strive to be better and greater than what we were before yesterday, everyday making an effort to be more like God, to be just like Jesus, to be a man of faith and honor.

 

The 5 Pillars of Manhood…

1. Lead - A man must be a leader in a relationship, in a marriage, in a family. There are no excuses. A woman doesn’t want to make the decisions for her man, she wants her man to lead in the relationship. A man must take initiative. A man of God is leader, not a follower, a servant, not a slave, a hero not a coward. A man of God knows God and therefore knows himself. He should be the leader spiritually first, emotionally, mentally and physically he should set the standard for others to follow.

2. Protect - A real man of God will protect his partner. That means he is willing to lay down his very own life, needs and wants for the protection of the one he loves. Every decision he makes when it comes to a relationship has her protection in mind. A woman needs to feel secure, that she is protected and safe with her man. She doesn’t need to second guess, wonder if she will be okay, or have her heart and mind played with. A real man of God will not only protect his woman physically, but also mentally, emotionally and spiritually. He always has the highest good in his mind for her safety, well being and wholeness. This is for the Christian guys out there, don’t emotionally rape a sister, play with her heart and tell her you are just her brother or friend. That is BS. Man up. You either pursue a woman of God because she is God’s precious creation, or you don’t try touching it at all, or play with their hearts emotionally, unless you are willing to be up front and clear with your intentions and the direction of the relationship from the start. Emotional rape is as painful to a woman as physical rape. Women are emotional beings and their hearts are not to be played with. Protect your sisters heart.

3. Provide – A real man of God will do whatever it takes to provide for his significant other. That means monetarily in finances, in basic needs and as well as what she desires. When a man asks a father for his daughter in marriage, the father will not ask, “How are you doing spiritually first?” No, the first thing the father will ask is, “How will you provide for my daughter?” Because part of being and becoming a man is providing for others, especially your wife and children. If a man can’t provide, he isn’t a man. God gave us hands and we must put our hands to work, no excuses to be lazy, God made us to rule the earth. Women are not be treated as toys, trophies or a luxury item, women are God’s highest creation, the very image of God.

I tell men all the time, “Treat your woman like a queen and you will live like a king.” Don’t be cheap brothers, you need to go all out when it comes to pursuing a woman. This is not a one time thing, but a continual practice. Women were created for beauty. They were created beautiful, to feel beautiful to be treated beautiful. You don’t handle a rose without care, it is the same with a woman of God, you treat her with the utmost care, honor and respect. Practically, that means you don’t take a woman to Denny’s on a first date, you take her to a place that hurts your wallet, but it’s worth it because she is worthy.

Also, men must also provide for women emotionally. When a women asks you, “How are you doing?” She is really asking, “How are you being?” Meaning, what are you feeling, thinking, seeing, being about at the moment. To love a women we must provide at every level – basic needs all the way to providing for them mentally, emotionally and spiritually, if not their hearts will die. Be a man, provide for your women.

4. Integrity– A true man of God is a man of his word. Too many men in our culture break promises, play with women’s hearts, date girls as if it was a game, and have no respect for women at all. This is disgusting. In old times, when a man said “You have my word!” that word was bond, it was as if an actual contract had been written, because your word was your reputation. How many men do we know today who say one thing, but do another? Men who do not keep their word, their promise or follow through with their verbal commitments. In our culture we don’t take words seriously, but in God’s world words are everything. Blessings and curses come out of the same mouth. What comes out of our mouths determines what is truly in our hearts.

What a woman wants is a man of integrity. Someone who says what he does and does what he says. Someone they can trust at their word. So as a man you must come through. Words means nothing if they are not backed up with action. Don’t sorry unless you mean it. Don’t say sorry unless you are able to back up your apologies with doing the right thing. Integrity is doing what is right, whether people are watching or not. Integrity is what you do when no one is looking. Does your woman trust you completely? If not, it is a question of integrity. Don’t tell a women you love her unless your love shows, words carry weight. They either carry false weight or real weight, a woman knows when a man means what he says.

So live by your words, live by action, be a living proof of your values, convictions and commitments. Don’t get involved in a relationship unless you are sure this what you want and what God is leading you both to do. I’ve had my share of mistakes in the past, where I got into a relationship without thinking about the consequences, protecting my sisters heart and the fear of the Lord from the get go, I’ve had to make amends and face the results of my sin and foolishness. Trust me brothers, don’t do what I’ve done in the past, don’t play games, don’t feed your fleshly desires, rather seek God, seek the best interest of the one you are pursuing, be honest, forthright from the start about your commitment and your vision for the relationship and stick to your word. Be a man of integrity.

If you pursue a women, it should be with the intentions of marriage. If not, stop playing yourself and her. It’s not about finding the right woman, it’s about being the right man. That starts with first knowing God in order to know yourself, then you will know how to love and respect a woman.

5. Courage - You are not a man until you climb the great wall of China! This is what it says at the actual great wall. Well, I have climbed the Great Wall of China so I guess I must be more of a man than others, just kidding. What is the greater underlying message here? It is a message of courage. It is a message of adventure. A man of God is a man of courage, a man of adventure, a man who is willing to take risks and do the impossible. Men were born to live a life of great adventure. Men were created to fight battles. Men were created to rescue beauties. Men were created to live.

Sadly, most men are not living. Most men are cowards, fearful and afraid of failure. Imprisoned by their own thinking and what others think about them. Many men are just boys waiting for their mother’s approval, or the approval of others in society. Most men I know are people pleasers, not God pleasers. They are more afraid of how others may reject them or not accept them if they choose to take the road less traveled.

 

All men die, few men truly live.

Women don’t want nice guys or good boys, women want men on a mission, men on adventure, men who are dangerous. This is why many women are drawn to bad boys because bad boys live with a sense of risk, danger, mystery and unknown. Men were created to live fearless and to live by faith. But if you walk into a church today what you find are a bunch of boys playing with their toys, working at predictable jobs, and living boring lives. It’s sad, but most guys get their sense of adventure from playing video games or watching TV, what happened to our men?

A man of faith will sweep a woman of God off of her feet. He will challenge her to go the distance in God, in their relationship and in life. A man of courage is someone who in the face of fear still chooses to move forward with trust in God, setting out to obey God’s voice at whatever the cost, because that is what matters the most. We need men who have hearts fully alive, hearts full of passion and are on a mission to change the world. There is a high cost to being a man of courage, there is a price to pay if we want to be a real hero, it means we are willing to go against the grain, follow God against all odds and live a life of honor, courage and righteousness.

When a woman finds a man of courage, it will encourage her to be all that God has created her to be. As a man, your goal is not how your woman can serve you, but how can you serve your woman? As a man, your goal is not how a woman can serve your destiny, but how can you do all that you possibly can to release the fullness of God’s glory and destiny in her.

Men take the lead, protect at all costs, provide in every way, live by your word and live a life of adventure with the Holy Spirit — obey God, not man and you will be the man of God you were created to be — and your woman will love you for it.

 

|Source: Ps. Jaeson Ma, It took from my private e-Mail

 

THIS IS OUR GOD {Full Concert}

Healer – A powerful PRAYER that contains a statement of faith to GOD

Bukan sekedar sebuah lagu dengan liriknya yang indah, tetapi ini lebih merupakan sebuah DOA yang luar biasa yang berisikan sebuah penyataan-pernyataan iman kepada TUHAN bahwa hanya YESUS adalah penyembuh segala “penyakit-penyakit”, penyembuh segalanya dalam setiap keadaan dan situasi apapun dalam kehidupan ini.

Not just a good song with the beautiful lyrics, but this is more of a powerful PRAYER that contains a statement of faith to GOD that only JESUS is the cure-all of “diseases”, but for everything in every circumstance and any situation in life.

Isaiah 53:1-5

(1) WHO HAS believed (trusted in, relied upon, and clung to) our message [of that which was revealed to us]? And to whom has the arm of the Lord been disclosed? (2) For [the Servant of God] grew up before Him like a tender plant, and like a root out of dry ground; He has no form or comeliness [royal, kingly pomp], that we should look at Him, and no beauty that we should desire Him. (3) He was despised and rejected and forsaken by men, a Man of sorrows and pains, and acquainted with grief and sickness; and like One from Whom men hide their faces He was despised, and we did not appreciate His worth or have any esteem for Him. (4) Surely He has borne our griefs (sicknesses, weaknesses, and distresses) and carried our sorrows and pains [of punishment], yet we [ignorantly] considered Him stricken, smitten, and afflicted by God [as if with leprosy]. (5) But He was wounded for our transgressions, He was bruised for our guilt and iniquities; the chastisement [needful to obtain] peace and well-being for us was upon Him, and with the stripes [that wounded] Him we are healed and made whole.

 

You hold my every moment
You calm my raging seas
You walk with me through fire
And heal all my disease

I trust in You
I trust in You

I believe You’re my Healer
I believe You are all I need
I believe You’re my Portion
I believe You’re more than enough for me
Jesus You’re all I need

Nothing is impossible for You
Nothing is impossible for You
Nothing is impossible for You
You hold my world in Your hands

MENGHILANGKAN BATU EMPEDU SECARA ALAMIAH

Oleh Dr Lai Chiu-Nan

Ini telah berhasil bagi banyak orang. Apabila kejadian anda demikian juga, ayolah beritahu pada orang lain. Dr Chiu-Nan sendiri tak memungut biaya untuk informasinya ini, karena itu sebaiknya kita buat ini gratis juga. Ganjarannya adalah bila ada orang yang karena informasi yang anda berikan menjadi sehat.

Batu empedu tak banyak dirisaukan orang, tapi sebenarnya semua perlu tahu karena kita hampir pasti mengindapnya. Apalagi karena batu empedu bisa berakhir dengan penyakit kanker. “Kanker sendiri tidak pernah muncul sebagai penyakit pertama”, kata Dr Chiu-Nan. “Umumnya ada penyakit lain yang mendahuluinya. Dalam penelitian di Tiongkok saya menemukan bacaan bahwa orang-orang yang terkena kanker biasanya ada banyak batu dalam tubuhnya. Dalam kantung empedu hampir semua dari kita mengandung batu empedu. Perbedaannya hanya dalam ukuran dan jumlah saja. Gejala adanya batu empedu biasanya adalah perasaan penuh di perut (‘enek, busung) sehabis makan. Rasanya kurang tuntas mencernakan makanan. Dalam kondisi parah ada tambahan rasa nyeri pada ginjal.”

Bila anda menduga ada batu pada empedu anda, cobalah cara yang dianjurkan oleh Dr Chiu Nan untuk menghilangkannya secara alamiah. Pengobatan ini juga dapat dipakai bila ada keluhan gangguan hati, karena hati dan kandung empedu saling berkaitan.

Tata-cara pengobatannya adalah sebagai berikut:

  1. Selama lima hari berturut-turut minumlah empat (4) gelas sari buah apel segar setiap hari, atau makanlah empat atau lima buah apel segar, tergantung selera anda. Apel berkhasiat melembutkan batu empedu. Selama masa ini anda boleh makan seperti biasa
  2. Pada hari ke-enam jangan makan malam. Jam 6 petang telanlah satu sendok teh “Epsom salt” (magnesium sulfat/garam Inggris) dengan segelas air hangat. Jam 8 malam lakukan hal yang sama. Magnesium sulfat berkhasiat membuka pembuluh-pembuluh kandung empedu. Jam 10 malam campurkan setengah cangkir minyak zaitun (atau minyak wijen) dengan setengah cangkir sari jeruk segar. Aduklah secukupnya sebelum diminum. Minyaknya melumasi batu-batu untuk melancarkan keluarnya batu empedu

Keesokan hari Anda akan menemukan batu-batu berwarna kehijauan dalam limbah air besar anda. “Batu-batu ini biasanya mengambang,” menurut Dr Chiu-Nan. “Cobalah hitung jumlahnya. Ada yang jumlahnya 40, 50 sampai 100 batu”.

Banyak sekali. Tanpa gejala apapun Anda mungkin memiliki ratusan batu yang berhasil dikeluarkan melalui metoda ini, walaupun mungkin tidak semuanya keluar. Baik sekali apabila kita sekali-kali membersihkan kandung empedu kita.

  • Jenis apel segar sebenarnya semua sama saja. Makan apel selama 5 hari berturut-turut dalam sehari 4 atau 5 buah. Meminum Jus asli apel dengan membuat sendiri tanpa tambahan gula dan bahan-bahan lainnya (Bukan Jus apel dalam kemasan). Cuma butuh waktu untuk membuatnya. Karena apel sekarang banyak yang memakai lapisan lilin dan terkontaminasi sama pestisida, jadi buang kulitnya sebelum memakannya atau membuat jus apel
  • Garam Inggris bisa beli di apotik/tempat obat (Kisaran harga Rp. 2500,-)
  • Minyak Zaitun kalau kita ke supermarket namanya “Olive Oil” (Kisaran harga Rp. 25-30 ribu/botol)
  • Penggunaan jeruk agar kita tidak muntah saat minum Minyak Zaitun, jadi aduk tercampur rata

|Source: My private e-Mail

“I Can” is the second single from the Nas album, God’s Son

Sikap Kepada Musuh

Sikap Kepada Musuh – Oleh Pdt. Yohanes Bambang Mulyono
Amsal 25:11-22; Roma 12:9-21

“Jikalau seterumu lapar, berilah dia makan roti, dan jikalau ia dahaga, berilah dia minum air. Karena engkau akan menimbun bara api di atas kepalanya, dan TUHAN akan membalas itu kepadamu” (Ams. 25:21-22).

Musuh berarti seseorang yang kita benci karena sesuatu hal yang telah dilakukannya, sehingga menyebabkan kita terluka dan menderita. Saat seseorang sedang saling bermusuhan berarti di antara mereka tidak mampu menemukan titik kasih sebagai pijakan untuk mengerti dan mengampuni. Pada tingkat tertentu kebencian dapat berubah menjadi keinginan untuk menyingkirkan dan meniadakan sebab dianggap lawannya menjadi penghalang utama atau membahayakan dirinya.

Karena itu kebencian sering bergandengan erat dengan kemarahan dan dendam. Kebencian menjadi seperti api yang berkobar, dan musuh menjadi seperti minyak yang siap untuk menerima nyala api kebencian tersebut. Namun karena mereka berdua sadar hidup dalam suatu masyarakat, maka mereka berupaya untuk menjaga agar percikan api dan minyak tidak bertemu secara langsung.

Itu sebabnya mereka saling menjaga jarak, menahan diri dan tidak terlibat komunikasi. Walau di luar tampak dingin, tetapi di dalam hati mereka masing-masing tersimpan bara api yang siap meledak. Mereka mengharapkan lawannya mengalami suatu celaka karena mereka tidak mampu membalas suatu kesalahan atau kejahatan yang telah dilakukan oleh lawan. Itu sebabnya ketika lawan mereka mengalami suatu musibah atau celaka, maka mereka akan menganggap Allah telah menghukum dan membalas perbuatannya. Doa dari seseorang yang sedang membenci bersifat destruktif kepada yang didoakannya. Motif doa atau harapannya adalah hukuman dan celaka bagi para lawannya.

Mungkin benar bahwa lawan kita telah melakukan beberapa hal yang sangat menyakitkan. Lawan kita berhak memperoleh hukuman atas perbuatannya. Tetapi membenci lawan sebenarnya suatu sikap yang melukai diri sendiri lebih dalam dari pada tindakan lawan tersebut kepada kita. Dengan membenci, berarti kita telah menyetujui seluruh energi rohani disedot habis oleh api kemarahan. Itu sebabnya saat kita membenci, kita kehilangan kemampuan untuk berpikir jernih dan hati yang damai.

Padahal kita tahu bahwa pikiran yang jernih dan hati yang damai merupakan kekayaan utama bagi kemanusiaan kita. Tanpa mampu berpikir jernih dan hati yang damai, kita kehilangan kebahagiaan yang utama. Semakin kita menuntut pembalasan dengan penuh kemarahan, kita kehilangan perasaan damai dan bahagia. Karena itu kebencian merupakan tindakan yang destruktif bagi diri sendiri. Kebencian menimbulkan berbagai macam penyakit fisik, psikis dan rohani. Jalan keluar dari belenggu kebencian adalah pengampunan yang tulus. Sebab dengan pengampunan, kita telah memutuskan dari belenggu kemarahan dan keinginan untuk membalas.

Apabila lawan kita melakukan hal-hal yang jahat dan keji, maka dalam pengampunan kita tidak lagi memiliki keinginan untuk membalas dendam. Sebaliknya kita dipanggil untuk menyerahkan kepada Allah. Sebab pembalasan adalah hak Allah. Di Rom. 12:19, rasul Paulus berkata: “Saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah kamu sendiri menuntut pembalasan, tetapi berilah tempat kepada murka Allah, sebab ada tertulis: Pembalasan itu adalah hak-Ku. Akulah yang akan menuntut pembalasan, firman Tuhan”. Kemarahan dan dendam tidak pernah menyelesaikan masalah, tetapi keadilan dan rahmat Allah mampu membawa suatu penyelesaian yang sempurna.

Tentu Allah akan menghukum setiap orang jahat termasuk lawan kita dengan caraNya. Pembalasan Allah dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Namun bagaimana sikap kita menghadapi lawan yang sedang menerima pembalasan dari Allah? Apabila sikap kita berbahagia dan puas sebab lawan kita telah mengalami suatu hal yang buruk, maka sebenarnya spiritualitas kita tidak berbeda jauh dengan kejahatan yang pernah dilakukan oleh lawan kita. Sikap kita tersebut mencerminkan sikap rohani yang masih dikuasai oleh kebencian dan dendam. Karena itu kita juga layak menerima pembalasan dari Allah atas sikap kita yang duniawi tersebut. Spiritualitas iman Kristen tidaklah demikian. Kita dipanggil Allah untuk kaya dalam pengampunan sebagaimana Allah telah mengampuni setiap dosa-dosa kita yang begitu besar.

Baik rasul Paulus maupun penulis kitab Amsal dengan tegas menyatakan: “Jikalau seterumu lapar, berilah dia makan roti, dan jikalau ia dahaga, berilah dia minum air. Karena engkau akan menimbun bara api di atas kepalanya, dan TUHAN akan membalas itu kepadamu” (Ams. 25:21-22; Rom. 12:20). Dalam kasih Kristus, kita hanya diperbolehkan membenci perbuatan jahat dari lawan kita, tetapi kita harus mengasihi keberadaan dirinya. Sebaliknya sikap orang-orang duniawi adalah mereka membenci perbuatan jahat sekaligus membenci keberadaan diri dari para lawannya. Itu sebabnya mereka tidak memiliki belas-kasihan sedikitpun terhadap lawan yang sedang tidak berdaya dan mengalami sekarat maut. Allah di dalam Kristus tidak pernah membenci setiap orang berdosa, tetapi perbuatan mereka yang jahat.

Kita tidak dapat menghindari kebencian dan permusuhan yang dilakukan orang lain. Tetapi kita dapat menghindari sikap membenci dan memusuhi orang lain. Karena itu yang terpenting adalah sikap kita, bukan sikap orang lain. Selama kita tidak terperangkap dalam kebencian dan permusuhan, maka kita telah mempraktekkan apa yang diajarkan oleh Tuhan Yesus yaitu sikap kasih yang tulus. Itu sebabnya rasul Paulus memberi nasihat agar kasih yang kita praktekkan itu jangan pura-pura. Kasih yang pura-pura bersifat manipulatif. Dari luar tampak saleh, tetapi di dalam batin ternyata penuh dengan kebencian dan kejahatan.

Karena itu kasih kita yang pura-pura akan melahirkan sikap permusuhan dan penolakan dari orang-orang di sekitar kita. Sebaliknya ketika kasih kita dilandasi oleh ketulusan, maka setiap orang termasuk lawan akan timbul perasaan hormat. Para lawan akan kehabisan kata ketika kita mengasihi mereka sebagai saudara dan mendahului dalam memberi hormat. Demikian pula para lawan tidak mampu menyerang diri kita ketika kita menampilkan sikap yang rendah-hati dan tidak memamerkan apa yang kita miliki seperti: kekuasaan, kekayaan dan kepandaian kita. Itu sebabnya rasul Paulus memberi nasihat agar kita dapat hidup sejahtera bersama orang lain, yaitu: “Hendaklah kamu sehati sepikir dalam hidupmu bersama; janganlah kamu memikirkan perkara-perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap dirimu pandai!” (Rom. 12:16). Lawan kita akan bertambah banyak ketika kita berlaku sombong, melukai dan memojokkan mereka.

Doa:

Roh Kudus, terangilah hati kami dengan kasih Kristus. Karena kasih Kristus yang akan memampukan kami untuk mengasihi setiap musuh dan mendoakan mereka.

Bebaskanlah diri kami dari kemarahan dan kebencian yang akan menyebabkan RohMu meninggalkan diri kami. Sertailah kami dengan terang kasihMu.

Amin.

 

|Source: http://www.kristensejati.com/2011/03/sikap-kepada-musuh/

Golden rules to find and keep your life partner by Dov Heller, M.A.*

When it comes to making the decision about choosing a life partner, no one wants to make a mistake. Yet, with a divorce rate of close to 50%, it appears that many are making serious mistakes in their approach to finding Mr./Miss. Right! If you ask most couples who are engaged why they’re getting married, they’ll say: “We’re in love”; I believe this is the ..1 mistake people make when they date.

Choosing a life partner should never be based on love. Though this may sound “not politically correct”, there’s a profound truth here. Love is not the basis for getting married. Rather, love is the result of a good marriage. When the other ingredients are right, then the love will come. Let me say it again: “You can’t build a lifetime relationship on love alone”; You need a lot more!!!

Here are five questions you must ask yourself if you’re serious about finding and keeping a life partner.

QUESTION 1: Do we share a common life purpose?

Why is this so important? Let me put it this way: If you’re married for 20 or 30 years, that’s a long time to live with someone. What do you plan to do with each other all that time? Travel, eat and jog together? You need to share something deeper and more meaningful. You need a common life purpose!

Two things can happen in a marriage: You can grow together, or You can grow apart!

50% of the people out there are growing apart. To make a marriage work, you need to know what you want out of life! Bottom line; marry someone who wants the same thing!

QUESTION 2: Do I feel safe expressing my feelings and thoughts with this person?

This question goes to the core of the quality of your relationship. Feeling safe means you can communicate openly with this person. The basis of having good communication is trust - i.e. trust that I won’t get “punished”; or hurt for expressing my honest thoughts and feelings. A colleague of mine defines an abusive person as someone with whom you feel afraid to express your thoughts and feelings. Be honest with yourself on this one. Make sure you feel emotionally safe with the person you plan to marry!

QUESTION 3: Is he/she a mensch?

A mensch is someone who is a refined and sensitive person. How can you test? Here are some suggestions. Do they work on personal growth on a regular basis? Are they serious about improving themselves? A teacher of mine defines a good person as “someone who is always striving to be good and do the right “. So ask about your significant other: What do they do with their time? Is this person materialistic? Usually a materialistic person is not someone whose top priority is character refinement.

There are essentially two types of people in the world: People who are dedicated to personal growth and people who are dedicated to seeking comfort.

Someone whose goal in life is to be comfortable will put personal comfort ahead of doing the right thing. You need to know that before walking down the aisle.

QUESTION 4: How does he/she treat other people?

The one most important thing that makes any relationship work is the ability to give. By giving, we mean the ability to give another person pleasure. Ask: Is this someone who enjoys giving pleasure to others or are they wrapped up in themselves and self-absorbed? To measure this, think about the following: How do they treat people whom they do not have to be nice to, such as waiters, bus boys, taxi drivers etc. How do they treat their parents and siblings? Do they have gratitude and appreciation? If they don’t have gratitude for the people who have given them everything; can you do nearly as much for them? You can be sure that someone, who treats others poorly, will eventually treat you poorly as well.

QUESTION 5: Is there anything I’m hoping to change about this person after we’re married?

Too many people make the mistake of marrying someone with the intention of trying to “improve”; them after they’re married. As a colleague of mine puts it: “You can probably expect someone to change after marriage for the worse” If you cannot fully accept this person the way they are now, then you are not ready to marry them.

In conclusion, dating doesn’t have to be difficult and treacherous. The key is to try leading a little more with your head and less with your heart. It pays to be as objective as possible when you are dating; to be sure to ask questions that will help you get to the key issues. Falling in love is a great feeling, but when you wake up with a ring on your finger, you don’t want to find yourself trouble because you didn’t do your homework.

Another perspective…There are some people in your life that need to be loved from a distance…It’s amazing what you can accomplish when you let go of or at least minimize your time with draining, negative, incompatible, not-going anywhere relationships. Observe the relationships around you.

Pay attention!

  • Which ones lift and which ones lean?
  • Which ones encourage and which ones discourage?
  • Which ones are on a path of growth uphill and which ones are going downhill?
  • When you leave certain people do you feel better or feel worse?
  • Which ones always have drama or don’t really understand, know, or appreciate you?

The more you seek quality, respect, growth, peace of mind, love and truth around you, the easier it will become for you to decide who gets to sit in the front row and who should be moved to the balcony of your life.

An African proverb states, “Before you get married, keep both eyes open, and after you marry, close one eye”. Before you get involved and make a commitment to someone, don’t let lust, desperation, immaturity, ignorance, pressure from others or a low self-esteem make you blind to warning signs. Keep your eyes open, and don’t fool yourself that you can change someone or that what you see as faults aren’t really that important.

  • Do you bring out the best in each other?
  • Do you compliment and compromise with each other, or do you compete, compare and control?
  • What do you bring to the relationship?
  • Do you bring past relationships, past hurt, past mistrust, past pain?

You can’t take someone to the altar to alter them. You can’t make someone love you or make someone stay. If you develop self-esteem, spiritual discernment, and “a life”, you won’t find yourself making someone else responsible for your happiness or responsible for your pain. Seeking status, sex, and security are the wrong reasons to be in a relationship.

WHAT KEEPS A RELATIONSHIP STRONG IS:

  1. TRUST
  2. COMMUNICATION
  3. INTIMACY
  4. A SENSE OF HUMOR
  5. SHARING TASKS
  6. SOME GETAWAY TIME WITHOUT BUSINESS OR CHILDREN
  7. DAILY EXCHANGES (meal, shared activity, hug, call, touch, notes etc.)
  8. SHARING COMMON GOALS AND INTERESTS
  9. GIVING EACH OTHER SPACE TO GROW WITHOUT FEELING INSECURE
  10. GIVING EACH OTHER A SENSE OF BELONGING AND ASSURANCES OF COMMITMENT

If these qualities are missing, the relationship will erode as resentment Withdrawal, abuse, neglect, and dishonesty; and pain will replace.

* Rabbi Dov Heller, M.A.

He is a licensed Marriage and Family Therapist who holds Masters Degrees in Clinical Psychology from Antioch University and in Contemporary Theology from Harvard University. He also holds a B.A. in philosophy and was ordained a rabbi in Jerusalem in 1982. He is director of the Aish HaTorah Counseling Center in Los Angeles, founder of the Relationship Institute, and runs a private practice specializing in adult psychotherapy, marriage counseling and personal guidance. In addition, he provides an international coaching and counseling service via telephone helping people solve their relationship challenges. Visit his website at www.claritytalk.com.

How to choose the right partner to life ever?

Bagaimana memilih pasangan hidup benar untuk selamanya?

Topik kali ini adalah untuk mereka yang single yaitu bagaimana memilih teman hidup yang tepat. Gloria Estefan seorang penyanyi pop terkenal menyanyikan sebuah lagu, nasib kita ditentukan oleh keputusan yang kita buat. Keputusan anda mengubah kehidupan anda. Keputusan terpenting dalam kehidupan anda yaitu menerima Kristus sebagai juruselamat. Keputusan kedua terpenting, apakah anda memilih untuk menikah atau tidak, dan bila anda memilih untuk menikah, siapa teman hidup yang akan dinikahi? Jika pernikahan anda benar, anda seperti berada di surga, tetapi jika pernikahan anda buruk, anda seperti tinggal di neraka.

Menurut survey, satu dari empat pernikahan di Singapura berakhir dengan perceraian. Perceraian meningkat sebanyak 139% di tahun kemarin. Akibatnya, orang semakin takut untuk menikah. Orang di singapura memilih untuk terlambat menikah, atau tidak menikah. Survey untuk lulusan universitas di Singapura menyimpulkan pernikahan merupakan prioritas no. 5, karir, finansial, rumah, dan pendidikan. Untuk yang bukan lulusan, rankingnya menjadi no. 7 atau 8. Mobil dan rumah menjadi lebih penting daripada menikah. Mereka semakin terlambat dan terlambat untuk menikah. Pria mulai menikah rata-rata umur 30 tahun, untuk wanita 29 tahun. Semakin tua tiap 2 atau 3 tahun berikutnya.

Pernikahan merupakan tujuan Tuhan untuk kehidupan kita. Tuhan adalah Allah yang sangat baik. Dan karena Tuhan adalah Allah yang baik, dia tidak akan memberikan sesuatu yang buruk untuk kita.

TUHAN Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya dalam taman Eden untuk mengusahakan dan memelihara taman itu (Kejadian 2:15)

Adam adalah CEO dari taman yang Tuhan percayakan. Dia punya banyak spesies tanaman dan binatang. Merupakan tantangan pekerjaan yang bagus. Adam sangat kaya. Banyak bagian dari taman itu terbuat dari emas. Dia sehat. Semua baik, kecuali Adam merasa sendiri.

TUHAN Allah berfirman: “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia” (Kejadian 2:18). Lalu TUHAN Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, TUHAN Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yabg diambil Tuhan Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging (Kejadian 2:21-24)

Apakah Allah tahu bahwa Adam akan tergoda oleh karena wanita yang dia ciptakan, Allah tahu. Tetapi Allah lebih mengutamakan karakter Adam. Banyak orang merasa kesepian karena mereka membuat tembok bukan jembatan. Perlu karakter untuk membangun jembatan. Perlu karakter untuk berhubungan dengan orang lain. Untuk melindungi, untuk menyediakan, untuk mendengarkan, untuk berkomunikasi. Adam tidak akan dapat membangun karakter yang sempurna tanpa pernikahan dan hubungan. Jadi pernikahan adalah berkat dari Tuhan. Pernikahan yang baik menciptakan karakter kita sebagi personal yang baik.

Banyak orang lebih lama memilih mobil dibanding memilih pasangan. Akibatnya dia memilih pasangan yang salah. Jika anda sedang membaca artikel ini dan anda masih single. Pesan yang anda dengar sekarang akan membantu anda dalam memilih pasangan yang tepat. Jika anda sedang pacaran, pesan ini akan membantu anda dalam menentukan apakah orang yang sedang bersama anda orang yang tepat atau tidak, jangan membuang tissue anda akan sesuatu yang tidak berharga. Anda akan terberkati hari ini. Tuhan tidak memilihkan pasangan untuk anda. Pasangan anda tetap merupakan pilihan anda.

Siapa mendapat isteri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan TUHAN (Amsal 18:22)

Tuhan akan memimpin anda. Dia akan menuntun anda. Dia memberikan garis pedoman. Tetapi tetap anda yang memilih. Jika anda menikahi orang yang salah, jangan menyalahkan Tuhan. Siapa yang mencari, anda yang mencari. Jangan menikahi seseorang yang berkata, “Saya mendengar dari Allah bahwa kamu adalah pasangan hidup saya”. Banyak hal Tuhan tidak berkata seperti itu. Hal tersebut adalah perkataan Tuhan yang ‘seolah-olah’ ingin didengar! Jika anda beranggapan bahwa ‘the right guys/girls’ akan datang sendiri ketika anda sedang duduk, itu tidak akan terjadi. Jadi mulai dari sekarang mulailah mencari, mulailah melihat. Anda harus berusaha.

Pilihlah cinta yang cerdas! Allah memberikan kita pikiran. Tuhan menginginkan kita untuk bijaksana dalam memilih. Kita belajar teologi, matematika, fisika dll., tetapi kita tidak belajar tentang cinta.

Ada 3 mitos yang salah tentang cinta:

    1. Cinta sejati mengalahkan segalanya. Di dalam lubuk hati kita, kita mengharapkan hal itu benar. Selama ada cinta, tidak peduli jika dia peminum, tidak masalah jika dia mempunyai temperamen yang buruk. Kejadian 24 bercerita bahwa Ishak seorang yang lama menikah dengan Ribkah. Mereka saling mencintai pada pandangan pertama. Mereka punya masalah ketika anak mereka Yakub dan Esau berselisih. Perlu lebih dari roman dan cinta untuk mempertahankan pernikahan. Perlu kompatibilitas dan komitmen!
    2. Cinta pada pandangan pertama. Ketika kita menonton film romantik, kita memimpikan hal seperti itu. Begitu banyak pasangan yang akhirnya bertengkar dan bercerai, karena fantasi awal dimana mereka jatuh cinta pada pandangan pertama. Hal tersebut sangat berbahaya. Anda dapat kehilangan cinta yang sebenarnya. Ketika anda jatuh cinta dengan seseorang jangan-jangan anda hanya jatuh cinta dengan imagenya. “Tebak…saya berpacaran dengan dokterrr…tebak saya berpacaran dengan orang yang body-nya perfect”. Tetapi cinta sejati butuh waktu untuk berkembang
    3. Pasangan yang sejati akan memenuhi segala kebutuhan anda. Realitas yang sebenarnya pasangan yang sejati akan memenuhi kebutuhan anda tetapi tidak semuanya. Ketika sebelum berhubungan anda telah kosong, maka setelahnya anda juga akan tetap merasa kosong dan kesepian. Kepenuhan yang sejati hanya terdapat ketika kita menerima Yesus Kristus sebagai juruselamat kita

Delapan cara untuk mengetahui apakah dia bukan pasangan yang tepat untuk anda:

  1. Anda mengejar-ngejar pasangan anda, tetapi dia sendiri tidak terlalu mengejar anda. Anda sayang dengan dia, tetapi dia tidak. Hubungan tidak sehat bila hanya salah satu yang mengejar semuanya. “Berjalankah dua orang bersama-sama, jika mereka belum berjanji?” (Amos 3:3). Setelah jangka panjang, apa yang akan terjadi? Anda akan merasa tertipu, Anda akan merasa marah, Anda akan merasa sangat haus akan cinta
  2. Anda jatuh cinta dengan potensi/image dari pasangan Anda. Bukan dari dia waktu ini. Dia dianggap sebagai proyek anda. Apa yang anda harapkan dia akan berubah. Cintailah dia seperti apa adanya seperti sekarang. Jika dia tidak berubah di masa depan, apakah anda akan tetap mencintai dia? Jangan menipu diri sendiri!
  3. Anda berada dalam misi penyelamatan. Apakah anda sedang berusaha menyelamatkan pasangan anda? Jika ya, maka kemungkinan anda sedang menderita ‘Rescueholic’. Rescueholic tidak melihat pasangan anda sebagai seorang yang sepadan, dia selalu melihat pasangannya sebagai seseorang yang harus ditolong, dibantu. Hal tersebut menjadi sebuah hubungan yang tidak seimbang. Seseorang yang anda cintai haruslah seseorang yang dapat kita hormati, yang dapat kita kagumi
  4. Anda melihat pasangan Anda sebagai role model. Contohnya Mariah Carey menikah dengan produsernya, sekretaris menikah dengan bossnya. Hal tersebut bukan hubungan yang sehat karena mereka bukan pasangan yang sepadan. Orang tersebut biasanya mempunyai harga diri yang rendah. Firman Tuhan berkata kasihilah sesamamu manusia seperti mengasihi diri sendiri
  5. Anda tertarik karena fisiknya atau karena salah satu elemen dari kepribadiannya. Misalnya anda jatuh cinta dengan suaranya, dengan rambutnya. Jika suatu saat rambutnya rontok, apakah anda masih cinta dengan dia ? “Kemolekan adalah bohong dan kecantikan adalah sia-sia, tetapi isteri yang takut akan TUHAN dipuji-puji” (Amsal 31:30)
  6. Cinta lokasi. Anda bertemu dengan pasangan Anda karena proyek yang dikerjakan bersama-sama dalam jangka waktu yang lama, misalnya anda pergi ke pantai dalam waktu 3 minggu
  7. Anda memilih pasangan dengan maksud untuk pemberontakan, misalnya karena hubungan yang gagal di masa lalu, mungkin karena adanya faktor keluarga. Jika keluarga Anda tidak setuju maka hubungan itu juga tidak sehat
  8. Pasangan anda tidak tersedia, artinya dia sudah menikah, mempunyai pasangan, bertunangan dll. Hati anda akan hancur. Anda berhak mendapatkan yang lebih baik dari dia. Menjauhlah dari orang yang sudah menikah

I. Karakter Pasangan Anda

Jika sebelum membangun hubungan anda merasa kosong secara emosional, ketika anda sudah masuk kedalam sebuah hubungan, anda juga tetap akan merasa kosong. Tidak ada dari kita yang sempurna. Billy Graham berkata, “Allah mencintai kita seperti apa adanya, tetapi dia sangat mencintai kita sehingga tidak akan membiarkan kita tetap tidak berubah”. Karakter adalah proses dalam perjalanan hidup.

Siapa bergaul dengan orang bijak menjadi bijak, tetapi siapa berteman dengan orang bebal menjadi malang (Amsal 13:20). Lebih baik tinggal di padang gurun dari pada tinggal dengan perempuan yang suka bertengkar dan pemarah (Amsal 21:19)

Tanda-tanda peringatan dari hubungan, jika pasangan Anda mempunyai karakter sebagai berikut:

  • Pemarah. Hidup dengan seseorang yang pemarah, adalah seperti hidup dengan bom waktu. Jika sewaktu marah, dia berbuat yang tidak wajar, wajah memerah, mengumpat, berteriak, membanting pintu, memukul dsb. Hal tersebut bukan marah yang normal. Jika anda melihat tanda pada pasangan anda bahwa pasangan anda adalah pemarah, lihat perkembangan karakternya. Jangan membuat suatu hubungan dengan orang pemarah, kecuali orang tersebut mempunyai kemajuan dalam perubahan karakternya. “Jangan berteman dengan orang yang lekas gusar, jangan bergaul dengan seorang pemarah” (Amsal 22:24)
  • Berbuat jahat dalam keadaan sadar. Mudah menyalahkan orang lain akan kesalahan yang dia perbuat. “Manusia itu menjawab: “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan. Kemudian berfirmanlah TUHAN Allah kepada perempuan itu: “Apakah yang telah kauperbuat ini?” Jawab perempuan itu: “Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan” (Kejadian 3:12-13). Jika pasangan anda selalu menyalahkan orang lain akan kesalahan yang dia buat, hati-hati! Suatu saat dia akan menyalahkan anda akan kesalahan yang dia buat. Suatu saat simpati anda akan berubah menjadi apatis
  • Pasangan anda sangat ingin mengontrol anda. Seorang pengontrol selalu harus memberi tahu anda apa yang anda lakukan. Posesif berlebihan dan mudah cemburu. “Mengapa kamu tidak pernah menelpon saya? Saya melihat kamu di gereja dengan wanita lain….apakah kamu suka dia?….jika kamu mencintai saya, kamu seharusnya bersama saya..dst” Orang yang posesif mudah untuk sakit hati. Biasanya mereka mempunyai masalah sexual dalam pernikahannya
  • Immoral secara sexual. Ketergantungan sexual dan obsesi. Pernahkah kalian mendengar kasus Monica Lewinsky. Ketika dia tidak berintegritas ketika belum menikah, dasar apa yang bisa menguatkan kita sewaktu menikah dia juga tidak akan kecanduan pornografi. Pornografi merusak keintiman. Keintiman adalah sharing konektivitas dan kedekatan antara dua orang. Pornografi merupakan elemen ketiga di antara keintiman. Ada gambar orang lain di antara kalian berdua. “Aku telah menetapkan syarat bagi mataku, masakan aku memperhatikan anak dara?” (Amsal 31:1). Kabar baiknya kecanduan seksual dapat disembuhkan. Bertobatlah, maka Dia akan mengampuni kamu. Surveiy membuktikan orang Singapura menghabiskan rata-rata $40 untuk melihat pornografi di Internet
  • Pasangan anda belum dewasa. Salah satu berperan sebagai orang tuanya. “Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu” (1 Korintus 13:11). Salah satu contoh orang yang belum dewasa, tidak mempunyai komitmen terhadap penggunaan uang. “Jadi, jikalau kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan kepadamu harta yang sesungguhnya?” (Lukas 16:11)
  • Mati secara emosional (seperti robot yang tidak mempunyai emosi sama sekali). Belajarlah men-share perasaan, ide, buka mulut anda dan berbicaralah. Jika pasangan anda tidak dapat mengekspresikan perasaaannya, anda akan menjadi seperti kaleng terbuka yang selalu menunggu dia mengekspresikan perasaannya. Senang, sedih, gembira, menangis, ekspresi cinta dll. Itu contoh perasaan. Tujuan dari mempunyai hubungan adalah untuk saling berhubungan. Kalau tidak, anda cukup memelihara binatang saja
  • Belum pulih dari hubungan yang lalu. Jika dia tidak dapat mengampuni, semakin kecil dia dapat mencintai di masa kini. Pertanyaan yang perlu ditanyakan ke pasangan kita, “Bagaimana perasaan kamu dengan bekas pacarmu ?” Jika orang tersebut belum dapat memaafkan…”oo dia penyihir, dia jahat sekali”…,maka anda perlu mempertimbangkan orang tersebut. Bagaimana kamu tahu pasangan anda belum pulih, pasangan anda masih traumatis, dia masih belum bisa mempercayai anda, dia masih suka menangis di bahu anda ketika memikirkan masa lalu dll. Emosional yang rusak karena trauma masa kecil. Semua kita memanggul emosional dari masa kecil. Psikologi memberitahu kita dari lahir sampai umur 5 tahun, 55% emosi kita terbentuk, siapa kita, bagaimana kita bereaksi. Dari umur 6 tahun keatas 80% bagaimana kita bereaksi, bagaimana kita merasakan emosi kita sudah diprogram. Setelah umur 18 tahun, 95% sudah terprogram. Berarti tinggal 5% lagi. Kabar baiknya, Allah dapat memakai 5% ini untuk mengubah 95% yang lalu. Puji Tuhan! Bagaimana bila waktu masa kecil Anda, misalnya anda diperkosa dll. 80% anak-anak di Amerika disalahgunakan. Jika anda mempunyai trauma seperti ini, “Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum” (Yesaya 42:3). Allah kita Yahweh, Allah yang menyediakan dan melindungi. Dia menyembuhkan luka kita. Mungkin orang tua kita belum pernah memeluk kita, dan kurang memberikan kasih sayang. Di masa dewasanya, dia akan mengalami ‘parental addiction’, mereka berjudi atau mabuk, memakai obat-obatan terlarang atau tendensi untuk selalu berusaha menyenangkan hati orang lain untuk mendapatkan perhatian
  • Religius yang ekstrim. Mungkin anda tinggal dalam keluarga percaya yang ekstrim yang bilang sex itu kotor. Atau seperti dulu di Indonesia ada sekte ‘Children of God’ yang bilang sex adalah jalan menuju kekudusan. Itulah sebabnya sebagian anggotanya mengidap AIDS. Atau mungkin anda menganut doktrin yang salah, mengekspresikan perasaan adalah salah. Maka anda akan kehilangan kemampuan untuk mengekspresikan perasaan. Kita tahu Yesus Kristus adalah jawaban dari cacat karakter kita atau pasangan kita. Jika anda bertemu dengan seseorang yang mempunyai cacat karakter, bicaralah kepada dia, kasihi dia, berikan konseling dari orang-orang percaya. Jika dia tidak mau berubah, berikan pertanyaan yang bijaksana, apakah kamu yakin tetap tidak mau berubah? Bagaimana dengan hubungan kita?

II. Sepadan

Tuhan memberikan tanggung jawab kepada kita untuk memilih pasangan hidup kita. Tuhan akan menuntun kita tetapi keputusan terakhir untuk memilih ada di tangan kita.

Hubungan dipupuk dalam waktu. Jangan berpasangan dengan seseorang yang mempunyai bom waktu yang terlihat (seperti kisah Romeo Juliet) yaitu bom waktu kesepadanan. Kisah Romeo Juliet adalah soal kesepadanan keluarga, keluarga mereka adalah musuh satu sama lain. Cacat karakter berhubungan dengan masalah di dalam (internal). Kesepadanan berhubungan dengan masalah di luar (eksternal). Jika anda sudah menikah dan anda mempunyai BWK (Bom Waktu Kesepadanan), selesaikan masalah itu berdua, jika tidak bisa cobalah bawa konseling ke gereja anda.

Mari kita bahas ‘BWK (Bom Waktu Kesepadanan)’ tersebut :

  1. Umur - Anna Nicole Smith berumur 21, di tahun 1994 pedansa klub di Houston, Texas menikah dengan pria berumur 84 J. Howard Marshall. Mereka mempunyai perbedaan umur 63 tahun! Pria itu meninggal setahun kemudian. Dia kemudian bertarung dengan anak tirinya (yang umurnya setua ayahnya) untuk memperebutkan Marshall Estate senilai $1.6 Miliar. Kesenangan pasangan yang umurnya berbeda, misalnya pasangan yang masih muda di akhir pekan senang melakukan rekreasi, pasangan lainnya yang sudah berumur di akhir pekan senang mendapatkan waktu tenang di rumah. Mereka mempunyai kebutuhan sosial yang berbeda. Mereka mempunyai perbedaan signifikan satu sama lain. Kesabaran, rasa hormat, bahaya seseorang akan mengambil posisi sebagai ‘orang tua’ bagi lainnya. Hal ini tidak berbicara bahwa tidak boleh untuk menikah berbeda usia. Pernikahan berbeda umur dapat memberikan inspirasi kreatif bagi pasangannya. Hal itu akan berhasil bila pasangan tersebut saling berkomitmen, mereka saling mencintai, sehingga mereka akan memberikan banyak usaha untuk berkompromi
  2. Nilai spiritual dan keyakinan yang berbeda – “Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap?” (2 Korintus 6:14)
  3. Sosial, etnik, dan latar belakang pendidikan - Pasangan yang satu berasal dari keluarga kaya dan terpandang, yang satunya dari kelurga miskin. Yang satu mempunyai gelar Master, pasangannya bahkan tidak lulus SMU. Anda akan mempunyai masalah ‘Bom Waktu Kesepadanan’. Di tahun 1995, ada film “Pretty Woman” tentang karakter Richard Gere yang jatuh cinta dengan karakter Julia Roberts – seorang pelacur. Kita menyukai film dengan topik seperti itu, sedangkan pada kenyatannya, pasangan yang tidak sepadan secara sosial, etnik dan pendidikan merupakan bom waktu. Kita tidak hidup di dunia yang sempurna, pada akhirnya ketidaksepadanan akan menyakitkan pasangan kita lebih lagi. Sharon seorang dokter jatuh cinta dengan Bung Kyong ahli elektrik. Sharon menyukai teater musikal, Bung Kyong kebalikannya. Bung Kyong senang memakai jeans, dia begitu ‘down to earth’, Sharon kebalikannya. Jika perbedaan itu terlalu ekstrim, maka akan timbul konflik, argumen, pertengkaran yang konstan
  4. Keterlibatan keluarga yang terlalu dalam pada kita - Pernikahan melibatkan lebih dari 2 orang. Pernikahan melibatkan 2 keluarga. Salah satu keluarga yang terlalu mengekang akan menjadi bom waktu. Orang tua yang tidak dapat melepaskan anaknya, menganggap anaknya tetap masih statusnya ‘single’. Mereka tidak dapat mengakui bahwa ada seseorang di kehidupan anaknya. “Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging” (Kejadian 2:24)
  5. Hubungan jarak jauh - Berapa orang disini yang ketika bangun pagi mengecek mukanya di cermin? Ketika kita melihat secara dekat, kita melihat jerawat, flek dll. Ketika kita melihat di jarak jauh, muka kita kelihatan oke-oke saja. Romansa hubungan jarak jauh menjadikan kita menganggap bahwa hubungan itu hebat, tidak ada masalah apa-apa. Kisah nyata dari orang yang berkonsultasi dengan Pendeta Kong. Seorang mahasiswi Singapura mempunyai hubungan jarak jauh dengan pria Jepang. Pria Jepang itu ingin menikahinya. Sampai suatu saat sang wanita menelpon pria itu, ternyata dia ada di rumah sakit, ada apa?… ternyata istrinya mau melahirkan bayinya yang pertama! Satu hal lagi hubungan jarak jauh memberikan gambaran yang tidak realistis dengan pasangannya. Mereka bertemu untuk nonton, makan dst. Ketika mereka menikah..”hei..bukan orang seperti itu yang saya inginkan” dan segalanya sudah terlambat

III. Karakter dan Unsur Kimia

Kita belajar sebelumnya tentang orang yang seharusnya kita hindari untuk menjadi pasangan hidup kita. Sekarang, kita akan belajar bagaimana membuat hubungan yang sehat. “Siapa mendapat isteri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan TUHAN” (Amsal 18:22).

Carilah karakter, bukan tampilan kepribadian! Pembunuh bisa mempunyai ‘sense of humor’. Pasangan yang baik adalah pasangan yang mempunyai karakter yang baik, bukan hanya tampilan kepribadian. Karakter menentukan bagaimana dia memperlakukan dirinya sendiri, pasangannya dan suatu saat nanti anak anda. Karakter merupakan fondasi untuk hubungan apapun. Kepribadian merupakan bagian kecil dari karakter.

Kita akan membahas bahwa ada tujuh kualitas untuk menjadi pasangan yang baik:

  • Komitmen untuk terus mengembangkan diri; dasar dari pernikahan surgawi di bumi ini. Komitmen akan Firman Tuhan dan gaya hidup anak Allah. “Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih Itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah” (1 Yohanes 4:7). “Tidak ada seorangpun yang pernah melihat Allah. Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita” (1 Yohanes 4:12). Berbahaya untuk berhubungan dengan seseorang yang tidak sadar akan cacat karakternya dan tidak mau intropeksi diri. Kesombongan dan keras kepala merupakan cara yang cepat untuk membuat hubungan menjadi pertempuran. Hubungan adalah sesuatu yang serius, bukan untuk dipermainkan. Jadi bagaimana anda ingin berubah dalam 5 tahun ini? Kualitas diri apa yang anda ingin ubah? Apa tindakan anda untuk mengubahnya?
  • Terbuka secara emosional. Hubungan yang intim adalah hubungan dimana satu sama lain dapat membagi (to share) perasaaan masing-masing. Hubungan yang baik adalah hubungan yang saling memberi, menyayangi, mendukung, menyembuhkan. “Orang yang bersemangat dapat menanggung penderitaannya, tetapi siapa akan memulihkan semangat yang patah?” (Amsal 18:14). Berapa lama anda dapat bertoleransi dengan seseorang yang tidak dapat mengungkapkan perasaannya pada saudara? Perasaan yang pasangan anda berikan merupakan akses ke hatinya. Jika emosinya telah mati, bagaimana anda dapat mengakses hatinya?
  • Integritas. “Guru, kami tahu, Engkau adalah seorang yang jujur dan dengan jujur mengajar jalan Allah dan Engkau tidak takut kepada siapapun juga, sebab Engkau tidak mencari muka” (Matius 22:16). Integritas mengandung arti, Anda berkata apa yang anda maksud, dan anda melakukan apa yang anda katakan. Integritas berarti konsistensi dari karakter anda. Pilihan anda sesuai dengan visi anda. Tingkah laku anda sesuai dengan panggilan anda sebagai murid Kristus. Misalnya anda bilang anda mencintai Cherry istri anda, tapi di hadapan teman-teman kalian, Anda mencelanya. O..istri saya sangat malas, dia tidak bisa memasak dsb. Siapa yang pernah mendengar kasus ‘Impeachment Bill Clinton’. Bill Clinton mempunyai masalah moral dengan Monica Lewinsky. Publik Amerika mau memaafkan dia, mereka tahu bahwa presiden mereka tidak sempurna. Yang ingin didengar publik adalah permintaan maaf Bill Clinton. Tetapi Mr. Clinton berkata, “Aku tidak melakukan hubungan seks dengannya”. Masyarakat melihat Mr. Clinton tidak konsisten dan tidak berintegritas. Sekali pasangan anda melakukan kebohongan, bagaimana anda dapat mempercayainya lagi? Jika pasangan anda adalah orang yang berintegritas, Anda secara natural akan percaya kepadanya
  • Kedewasaan dan Tanggung Jawab. Bagaimana anda tahu pasangan anda adalah pasangan yang sudah dewasa? Ada beberapa hal :
  1. Dia dapat menjaga dirinya sendiri. Mandiri secara finansial. Dia tahu bagaimana dapat menjaga kesehatan dirinya sendiri, membersihkan kamarnya
  2. Dia bertanggung jawab. Kedewasaan tidak tergantung pada umur. Tanggung jawab adalah melakukan apa yang dijanjikan. Apa yang ‘ya’ dikatakan ‘ya’, apa yang ‘tidak’ dikatakan ‘tidak’. Tidak semua orang dapat memegang tanggung jawab untuk berkomitmen
  3. Dia menghargai orang lain di sekitarnya. Anak kecil belum mengerti untuk menghargai orang lain, “mami…mami… saya mau pulang..(sambil merengek, menendang)”
  4. Harga diri yang sehat. “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Matius 22:9). Pasangan anda hanya bisa mencintai anda sebesar dia mencintai dirinya sendiri. Pasangan yang mempunyai harga diri yang rendah, mencintai untuk merasa lebih baik. Bila pasangannya meminta ini dan itu, dia akan menurutinya agar merasa dirinya berharga. Semakin sehat harga diri kalian, semakin sehat kehidupan hubungan kalian. Seorang Kristen seharusnya mempunyai pengendalian diri yang baik. Tapi bukan berarti seseorang/pasangan anda boleh menyalahgunakan anda. Orang yang mempunyai harga diri yang rendah jarang yang melakukan aksi, mereka takut untuk gagal
  5. Sikap diri yang positif terhadap kehidupan. “Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!” (Filipi 4:4). Dimana Paulus mengatakan bersukacitalah? Dia berada di penjara! “Segala perkara dapat kutanggung di dalam Tuhan yang memberikan kekuatan padaku” (Filipi 4:13). Orang yang positif menciptakan hubungan yang positif juga. Jatuh cinta dengan orang yang negatif tidak akan menyenangkan
  6. Personal chemistry (rasa cinta). Hal ini sangat penting. “Engkau mendebarkan hatiku, dinda, pengantinku, engkau mendebarkan hati dengan satu kejapan mata, dengan seuntai kalung dari perhiasan lehermu” (Kidung Agung 4:9). Penelitian membuktikan pasangan yang dulunya berteman lalu saling jatuh cinta akhirnya menjadi pasangan yang paling berhasil dalam pernikahan. Artinya bertemanlah dengan sebanyak mungkin orang. Pendeta Kong dan istrinya Sun dulunya seorang sahabat yang bekerja sama. Cinta berjalan natural perlahan demi perlahan. Ada yang bertanya, “Pak pendeta mungkinkah saya akan mendapatkan pernikahan yang bahagia dengan seseorang yang dimananya saya tidak tertarik ?” Tidak! Jika tidak ada intimasi, tidak akan ada pernikahan yang bahagia. Jangan menikah dengan seseorang yang anda tidak tertarik bersamanya

IV. Komitmen

“Siapa mendapat isteri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan TUHAN” (Amsal 18:22). Sendiri tidak sama dengan kesepian. Kadang-kadang anda diberi saat-saat sendiri di dalam waktu anda sebelum anda masuk dalam suatu hubungan. Anda diberi kesempatan untuk sendiri dengan maksud untuk mengenal Allah. Kita tidak dapat mencintai orang lain jika kita tidak dikasihi Allah. “Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi” (Yohanes 13:34)

Setelah semua dari hal-hal penting dari penjelasan sebelumnya di atas sudah mantap, Anda yakin dengan pasangan anda untuk masuk ke langkah selanjutnya. Perbedaan pasti ada, tetapi perbedaan menimbulkan kekreatifan dan pembentukan karakter. Pertanyaan yang perlu diajukan kepada diri sendiri, apakah dia orang yang cocok untuk saya:

  • Apakah saya menginginkan anak darinya?
  • Apakah saya menginginkan anak saya sama dengan dia?
  • Apakah saya ingin menjadi sama seperti dia?
  • Apakah saya ingin tinggal dengan dia bahkan jika dia tidak akan berubah dari dia sekarang ini?

Jika jawaban anda ‘tidak’ bahkan satu dari keempat itu, maka pasangan anda bukan orang yang tepat untuk anda nikahi. Jika semua jawabannya ‘ya’, maka seharusnya anda mengambil komitmen. Jangan berkompromi dengan apa yang orang tua dan orang-orang lain katakan, misalnya dengan umur. Jangan membuat kesalahan dengan berkompromi. Sejauh ini kita telah membahas Karakter, Kimia, Kesepadanan. Kita sekarang masuk ke ‘K’ terakhir yaitu Komitmen. Tanpa komitmen, hubungan anda akan palsu dan tidak bertujuan. Kalian tidak akan masuk ke dalam intimasi. Hubungan kalian akan dangkal, tidak berarah. Hubungan tanpa tujuan, menjadikan hubungan kalian akan digoncangkan oleh badai.

Komitmen menginvestasikan hubungan anda. Komitmen seperti membeli rumah bukan menyewa rumah. Dengan menyewa rumah, segala energi anda untuk merenovasi, membangun rumah itu akan sia-sia. Anda tidak akan berhati-hati dengan rumah itu, karena hanya rumah sewaan. Tetapi hal tersebut berubah ketika anda sudah membeli rumah. Anda akan sadar bahkan untuk kerusakan kecil, kotoran kecil dsb. Ketika ada komitmen, akan ada pula relasi yang dalam. Komitmen memberikan keamanan secara emosional. Bayangkan ketika hubungan sudah berlanjut lama dan pasangan anda tidak berkomitmen dengan anda. Setiap saat Anda merasa tidak pasti kearah mana hubungan berlanjut. Komitmen menciptakan kebebasan. Bagi pria, kebenarannya komitmen membebaskan anda dari menghabiskan energi yang tidak perlu kepada orang lain. Ketika anda berkomitmen, Anda bisa memberikan segalanya bagi satu orang saja. Membebaskan Anda dari kekhawatiran. Jika komitmen itu begitu baik, kenapa orang begitu takut dengan komitmen?, mengapa orang begitu takut untuk melanjutkan ke langkah selanjutnya?

Empat dasar ketakutan untuk membuat sebuah komitmen:

  1. Takut akan masa depan. Bagaimana bila saya berjanji pada pacar untuk menyenangkan dia seumur hidup, bagaimana bila 10 tahun lagi dia selingkuh, bagaimana jika kita bercerai. 1 dari 4 pernikahan di Singapura berakhir dengan perceraian. Itu sebabnya ketakutan begitu nyata
  2. Takut untuk disakiti. Komitmen pada orang yang benar tidak akan menyakiti anda
  3. Takut salah memilih orang. Anda sedang mempunyai hubungan, Anda setuju untuk menikah. Tujuh minggu kemudian, Anda bertemu dengan seseorang di toko dan anda jatuh cinta dengan orang itu. Itulah orang yang anda idam-idamkan untuk menikah dengannya. Banyak orang merasa takut seperti itu, bagaimana jika saya menunggu beberapa saat lagi
  4. Takut untuk berakhir seperti keluarga Anda yang tidak harmonis. “Percayalah kepada TUHAN dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri” (Amsal 3:5)

Komitmen apakah yang perlu kita lakukan:

  • Komitmen untuk monogami secara emosional. Bila setelah beberapa minggu memulai suatu hubungan dan dia mempunyai pacar lagi, maka hubungan itu tidak akan berharga untuk diteruskan
  • Komitmen untuk bekerja sama dalam hubungan. Setelah beberapa bulan, kalian merasa hubungan kalian semakin dan semakin baik. Kalian mulai memikirkan untuk level ini. Sekarang kalian menjadi pasangan. Jadi bila ada yang mengundang pasangan anda, itu berarti dia mengundang keduanya sebagai pasangan. Kalian berdua sepakat untuk menanjak ke proses selanjutnya. Jangan bertahan dengan hubungan ini bila selama 4 – 6 bulan pasangan anda tidak mengakui atau mengenalkan kepada orang lain bahwa anda adalah pasangannya
  • Komitmen untuk siap menikah. Kalian berdua yakin akan masa depan anda. Jika setelah beberapa lama berhubungan dan pasangan anda belum menunjukkan tanda-tanda untuk melakukan komitmen ini, para wanita mulailah menanyakan pertanyaan. Jika jawabannya, “Tidak tahu, saya hanya belum siap” Tanya lagi kapan anda akan menunggu dia
  • Komitmen untuk bersama-sama sampai maut memisahkan. Level komitmen ini adalah level tertinggi. Pernikahan adalah total komitmen untuk total seseorang dalam seumur hidup. “Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging” (Kejadian 2:24)

Anda akan melihat Allah di mata pasangan anda.

|Source: My private eMail